Skip to content

Siapa Penulis “Mencintai Dalam Keheningan”?

May 31, 2009

Nemu tulisan di bawah ini dari Google. Ada yang taukah siapa penulis aslinya? Kalau kamu googling dengan keyword “mencintai dalam keheningan”, wah hasilnya buanyak banget blog yang mengutip itu (termasuk blog aku ini nantinya, hehe). Penasaran deh, ini teh bagian dari sebuah buku atau hasil karya seorang blogger? Penelusuranku untuk menemukan arsip “tertua”-nya mentok sampe Oktober 2006 saja, yaitu di blog Green_Sky.


“Mencintai Dalam Keheningan”

Mencintai seseorang bukan hal yang mudah.

Bagi sebagian orang, termasuk saya tentunya, mencintai orang merupakan proses yang panjang dan melelahkan.

Lelah ketika kita dihadapkan pada suatu keadaan yang tidak seimbang antara akal sehat dan nurani.

Lelah ketika kita harus menuruti akal sehat untuk berlaku normal meski semuanya menjadi abnormal.

Lelah ketika mata menjadi buta akibat dari perasaan yang membius tanpa ampun.

Lelah ketika imaginasi menjadi liar oleh khayalan yang terlalu tinggi.

Lelah ketika pikiran menjadi galau oleh harapan yang tidak pasti.

Lelah untuk mencari suatu alasan yang tepat untuk sekedar melempar sesimpul senyum atau sebuah sapaan “Apa kabar…”

Lelah untuk secuil kesempatan akan sebuah moment kebersamaan.

Lelah untuk menahan keinginan untuk melihatnya..

Lelah untuk mencari secuil kesempatan menyentuh atau membauinya.

Lelah dan lelah dan lelah..

Hanya sebuah sikap diam dan keheningan yang lebih saya pilih..

Diam menunggu sang waktu memberi sebuah moment.

Diam untuk mencatat segala yang terjadi.

Diam untuk memberi kesempatan otak kembali dalam keadaan normal.

Diam untuk mencari sebuah jalan keluar yang mustahil.

Diam untuk berkaca pada diri sendiri dan bertanya “Apakah aku cukup pantas?”

Diam untuk menimbang sebuah konsekuensi dari rasa yang harus dipendam.

Diam dan dalam diam kadang semuanya tetap menjadi tak terarah..

Dan dalam diam itu pula, saya menjadi gila karena sebuah rasa dan pesona tetap mengalir..

Sayangnya, dalam keheningan dan diam yang saya rasakan, lebih banyak rasa galau daripada sebuah usaha untuk mengembalikan pola pikir yang lebih logis.

Galau ketika mata terus meronta untuk sebuah sekelibat pandangan.

Galau ketika mulut harus terkatup rapat meski sebuah kesempatan sedikit terbuka.

Galau ketika mencintai menjadi sebuah pilihan yang menyakitkan

Galau ketika mencintai hanya akan menambah beban hidup

Galau ketika menyadari bahwa segalanya tidak akan pernah terjadi

Galau ketika tanpa disadari harapan terlanjur membumbung tinggi

Galau ketika semua bahasa tubuh seperti digerakan untuk bertindak bodoh.

Apakah mencintai seseorang senantiasa membuat orang bodoh?

Tentu tidak.

Namun itu pula yang saya rasakan selama hampir lebih dari 1 tahun.

Dalam kelelahan, diam dan kegalauan yang saya rasakan selama ini, ada rasa syukur atas rahmat dari Sang Hidup atas apa yang saya alami.

Syukur ketika rasa pahit menjadi bagian dari mencintai seseorang.

Syukur ketika berhasil memendam semua rasa untuk tetap berada pada zona diam.

Syukur untuk sebuah pikiran abnormal namun tetap bertingkah normal ,

Syukur ketika rasa galau merajalela tak terbendung.

Syukur ketika rasa perih tak terhingga datang menyapa.

Syukur karena tak ditemukannya sebuah nyali untuk mengatakan “Aku mencintaimu” .

Syukur ketika perasaan hancur lebur menjadi bagian dari mencintai.

Syukur ketika harus menyembunyikan rasa sakit dan cemburu dalam sebaris ucapan “Aku baik-baik saja” .

Syukur atas rahmat hari yang berantakan akibat rasa pedih yang teramat dalam.

Akhirnya, bagi saya…

Keputusan untuk mencintai melalui sebaris doa menjadi pilihan yang paling pantas.

Setidaknya, mencintai secara tulus melalui doa, dalam tradisi agama yang saya anut, akan menjadi lebih bermakna, karena saya diteguhkan atas segala rasa perih yang senantiasa ada di dalam diri.

Dalam doa, akhirnya..

Semuanya kita kembalikan kepada Sang Maha Hidup..

Bahwa terkadang akal dan perasaan campur aduk tak tentu arah.

Bahwa saya juga bukan manusia super..

Bahwa saya juga tidak bisa berlaku pintar sepanjang waktu, setiap hari.

Bahwa saya juga punya kebodohan yang kadang susah untuk diterima akal sehat.

Bahwa dengan segala kekurangan yang ada, saya berani mencintai..

Bahwa saya bersedia membayar harga dari mencintai seseorang..

Bahwa saya bersedia menanggung rasa sakit yang luar biasa..

Bahwa saya mampu untuk tetap hidup meski rasa perih terus menjalar..

Bahwa saya masih memiliki rasa takut akan kehilangan dalam hidup..

Dan hari ini, dari semua pembelajaran yang telah saya terima, berkembang menjadi sebuah bentuk KEPASRAHAN.

Sebuah Zona yang terbentuk karena saya merasa tidak berdaya.

Di mana saya merasa tidak memiliki kemampuan untuk membuat segalanya menjadi mungkin.

Di mana saya tidak berani untuk membangun sebuah harapan.

Di mana saya tidak berani untuk mengatakan “Aku mencintaimu… mari kita pastikan segalanya, dan semuanya, hanya untuk kita berdua saja” .

Dan ini adalah pilihan terakhir yang saya miliki: mencintai dalam kepasrahan, tanpa berharap dan tanpa meminta.

Meski sangat susah dan hampir mustahil bagi saya untuk tidak mengingatnya.

Semoga saya bisa. Dan hingga hari ini, saya masih mencintainya.

Saya sadar hal itu akan memberi rasa perih yg teramat dalam. Karena bagi saya, lebih susah untuk tidak mencintainya.

Saya sadar ini adalah sebuah beban yang harus saya pikul.

Dalam perjalanan yang melelahkan, dalam diam dan keheningan.

Dan tentunya dalam sebuah KEPASRAHAN yang teramat dalam.

Dari saya yang akan selalu mencintaimu dalam diam.

(Tribute to the original writer – I don’t know who, yet)

From → matabaca

4 Comments
  1. saha atuh teh ? da teu mungkin kalo dra nu nulis mah heuheuheu

  2. bukan saya keknya mah…
    hehehe

    ehm..
    2006 saya belum kenal inet malah, hahaha

  3. Siapa penoreh keheningan itu ? Siapa pemberi jiwa jiwa galau menjadi tenang ? Insya Allah selalu diberi kekuatan

    • @hendra, arikaka: wah sapa atuh ya? ah gak penting lah, klo gada yg klaim brarti aman2 aja.
      @m’ajeng: makasih mbak ajeng…

Comments are closed.

%d bloggers like this: