Skip to content

Garut, For The First Time

December 11, 2008

Sebelum pada protes, aku kasih tau dulu. Yg first time tuh maksudnya temen-temenku.πŸ˜›

Jadi ceritanya pada liburan Idul Adha kemaren, dari tanggal 6 – 8 Desember 2008, aku pulkam sambil ngegeret 3 orang temen. Entah rayuanku emang maut, atau aku punya bakat promosi ya, mereka mau-mau aja tuh, hehehe. Selain Debe yang sebelumnya udah 2 kali kuajak, ada Anna dan Fera.

Untuk menceritakan pengalaman selama 3 hari itu, rasanya gak bakal cukup 1 artikel. Jadi siap-siap ajah baca cerber yah.πŸ˜›

Ini ringkasan acaranya:

Day 1: Layung SariSitu CangkuangCipanasSari Papandayan

Day 2: Curug OrokKampung Naga – belanja oleh-oleh batik dan dodol

Day 3: Bandung – Jakarta

Kok cuma dikit? Huh, iya nih. Guide-nya payah *menuding diri sendiri*, tidak memperhitungkan rute yang efisien. Yang batal dikunjungi adalah: Kawah Kamojang, Gunung Papandayan, Kampung Sampireun (pengennya spa di sana!), Kampung Sumber Alam, Sentra Kerajinan Kulit Sukaregang, dan belanja kerajinan akar wangi.

Jurnal Perjalanan

LayungSari

Bangun jam 4 pagi, kmdn jam 5.15 berangkat ke Bandung pake travel Cipaganti dari Grogol.

Tiba di BSM Pasteur jam 8-an, sudah ditungguin oleh Mang Wawan dan mobilnya, trus ke stasiun Hall dulu beli tiket kereta buat ke Jakarta tgl 8 dan beli sedikit oleh-oleh buat Mama.

Sekitar jam 10 sudah berada di Garut. Perhentian pertama adalah makan di Layung Sari. Sebetulnya itu perhentian yang salah. Di tivi aku pernah nonton sebuah tempat makan di daerah Nagreg yang ada outbound dan danau-danauan. Kirain teh Layung Sari, padahal sebetulnya Asep Stroberi. *next time kudu ke sana!*

Meskipun meleset dari rencana, Layung Sari tempatnya asik juga. Makanan enak, view mantap. Gunung Guntur, lho! Makannya di saung-saung nun tinggi di sana, sehingga sejauh mata memandang, hijau segar berpadu birunya langit.

Situ Cangkuang

Cangkuang

Habis makan (sayur genjernya uenak tenan!), dilanjut ke Situ Cangkuang. Buatku yang udah beberapa kali ke sini, nyebrang ke Kampung Pulo-nya melihat Candi Cangkuang dan mampir di ketujuh bangunan Kampung Pulo, jujur udah gak terlalu menarik lagi. Dan, sekilas menilai roman muka Fera dan Anna (Debe juga udah pernah ke sini), mereka juga hare-hare wae tuh. So, aku kasih tau nih sekarang. Wahai para pembaca, kalau ke Situ Cangkuang, mendingan lama-lamain di danaunya deh, biar lebih berkesan.

Nah, danaunya ini, aduuuhh… adem tentrem pisan. Kami menyewa rakit untuk sejenak keliling-keliling danau. Uuhh betahnya! View-nya gunung Haruman (kalau gak salah) di kejauhan dan pulau (Kampung Pulo) di depan mata, serta langit luas di atas kepala. Ingin rasanya waktu berhenti sejenak supaya bisa berlama-lama berbaring di atas rakit, menikmati desiran air dan semilir angin.

Air danau yang tenang memantulkan kerimbunan pepohonan di sekeliling danau dan membuat langit serta awan pindah ke permukaan air. Kereeennn…

Oh, btw, gunung Haruman itu tempatnya olahraga paragliding lhoooo…

*mudah-mudahan gak salah infonya, hehe, maklum rada lupa meskipun belum lama ini dikasih tau temen*

I Swam For The First Time!

Tirtagangga

Waktu Anna dan Debe mampir beli baju renang, secara impulsif aku beli baju pelampung. Dan itu ternyata keputusan yang sangat baik. Untuk pertama kalinya aku betul-betul berenaaaanngg, hahahahaha… Ugh, asyik banget euy bisa berenang sendiri.

Dengan noraknya aku berulang-ulang belajar berdiri, dari posisi telentang terus berdiri (dorong pantat ke belakang), dan dari telungkup terus berdiri (kayuh kaki ke depan kayak mau jalan).

I swam! I swam! I swam! I swam! I swam!πŸ˜€

Diving? Ah tinggal dikit lagi ntar juga bisa! Pokoknya mah tunggu pembalasan dendam, aku akan ke Bali lagi.πŸ˜›

Eh lupa. Berenangnya di Tirtagangga, Cipanas. Jangan salah ya, bukan Cipanas yang deket Puncak lho. Garut juga punya daerah yang namanya Cipanas, yang bener-bener mencerminkan namanya, yaitu sumber air panas. Aku gak ngerti kenapa yang di Puncak itu dinamain Cipanas juga. Di mana air panasnya?

Tirtagangga2

Sedikit petunjuk buat para calon wisatawan. Di Cipanas ada banyak pilihan tempat berenang. Kalau pengen ngerasain sumber air panas yang mantep, pilihlah Tirtagangga. Karena lokasinya di atas, airnya lebih murni (baca: panas), dan tempatnya pun representatif. Kelebihannya, di sini ada kolam terapi. Airnya jauh lebih panas daripada kolam renang. Konon, berendam di kolam terapi bisa memutihkan kulit lho. Hehehe, gak ding, bohong. Yang bener, air belerang bagus buat nyembuhin gatal-gatal.

Lebih ke bawah, pilihannya ada Sumber Alam, Danau Dariza, dan Sabda Alam. Di sini airnya kalah panas dari Tirtagangga, tapi sarana rekreasi airnya lebih bervariasi. Jadi kalau bawa anak kecil, atau pengen dapet foto yang lebih semarak, atau pengen maen-maen (gak cuma berenang), mending ke sini daripada ke Tirtagangga. Kolamnya lebih luas. Bahkan di Sabda Alam dan Danau Dariza ada waterboom-nya.

Lanjut…

Sungguh sayang, karena kami masuk Tirtagangga-nya udah jam 5 sore, gak bisa lama-lama deh. Dari sana mesti mampir ke rumahku (ketemu si Mama dulu dong, sekalian makan malam), kemudian lanjut ke Sari Papandayan (nginep semalam di sana).

Cerita hari pertama hampir berakhir, tinggal 1 part lagi. Nantikan laporan pandangan mata tentang keistimewaan Sari Papandayan. Garut bukan sekedar kota dodol lhooo…πŸ˜‰

– to be continued –

7 Comments
  1. sayang ada yg kelewat … sanding kelewat teh … pedahal mah di jamin deudeuieun … xixixi

    commentnya juga to be continued ah

  2. Wadaw…seruw bgt tuh kayake.pengen… :ngelay: hihi.ntar kl ke garut lage harus jalan2

  3. wah ramee euy…
    jadi inget kagarut we ah..
    hayang balik euy ka lembur hehehe

  4. @arai: iya Rai, gak keburu. laen kali deh. jgn lupa sediain makanan paporit ya: tutut!πŸ˜€

    @achie: ya hayu ateuuhhh… dijadikan ajah ntar akhir desembernya. yah yah yah…πŸ˜‰

    @frank: ayo kita mudikkkk…

  5. wha kok telat ya postingna padahal babaraha kali mampir kmari2 hehe. xixi eta na forum asa kateungeul nu acara teteh ieu, padahal abdi mah pan ngasih inputπŸ˜€ [OOT]

    …to be continued oge…

  6. @hendra: haha, ngerasa ditampar ya? pdhl maksudku bukan mau nunjuk siapa2, cuma mau ngasih contoh kasus aja. dan informasi dr hendra kepake kok.. nuhun..πŸ™‚

  7. Wah….ko Ngamplang gak tercantum yach…hehehe….

Comments are closed.

%d bloggers like this: