Skip to content

Wisata PO

November 12, 2007

Ini adalah catatan perjalanan wisata kuliner yang pada akhirnya berubah menjadi wisata PO.

Apa tuh PO? Hehe. Maksudnya FO alias factory outlet. Tapi di Bogor pada nyebutnya “paktori outlet”, sehingga kalau disingkat jadinya PO. Gak salah dong?😉

Mmm, karena lagi males nulis panjang-panjang, kali ini ceritanya pake foto aja deh.

BerangkatFoto 1. Berangkat naik Pakuan Express dari Gambir jam 7.44 pagi

 

 

 

 

 

 

 

Bakmi SahabatFoto 2. Tujuan pertama: makan di Bakmi Sahabat (lokasi: samping rumah sakit, dekat sekolahan Regina Pacis)

 

 

 

 

Menuju Apple PieFoto 3. Dari tempat bakmi, jalan kaki menuju tempat apple pie (jauh banget!)

 

 

 

 

 

 

MencuciFoto 4. Di perjalanan banyak yang unik-unik, salah satunya orang nyuci pake kolor doang

 

 

 

 

 

KepikFoto 5. Trus ketemu ayam, ketemu kepik emas yang lucu, dan jamur segede bagong

 

 

 

 

 

PastriesFoto 6. Perhentian kedua: makan di Pia Apple Pie (udah tengah hari euy)

 

 

 

 

Makan PieFoto 7. Suasana di dalam Pia Apple Pie

 

 

 

 

 

 

Pia Apple PieFoto 8. Mejeng di depannya

 

 

 

 

 

 

BertigaFoto 9. Makan batagor dan pempek di kantin Fame ‘n Famous

 

 

 

 

Butik MarcheFoto 10. Selanjutnya berubah jadi wisata PO deh; ini plang Boutique Outlet Marche

 

 

 

 

 

 

Pamer belanjaanFoto 11. Pamer belanjaan (gak banyak kok)

 

 

 

 

Makaroni panggangFoto 12. Keluar dari FO sudah malam, mampir dulu di tempat makaroni panggang, beli bawa pulang

 

 

 

 

 

Pulang KRLFoto 13. Akhirnya pulang ke Jakarta naik KRL jam 7.15

 

 

 

 

KESAN:

1. Jalan kaki di Bogor gak enak, karena banyak jalan yang gak ada trotoarnya. Kontur jalanan banyak yang naik turun, jadi lumayan cape. Tapi enaknya masih banyak pohon besar, jadi gak begitu panas.

2. Apple pie di “PIA Apple Pie” menurutku sih biasa aja, gak sampai level “enak banget”. Trus jus buahnya kurang dingin dan terlalu manis. Jus strawberry-nya kalah jauh dengan buatan Kebon Strawberry di Lembang (ya iyalaaahh).

3. Recommended FO: “Fame ‘n Famous” di jalan Padjajaran.

4. Makan di “Bakmi Sahabat” itu worth banget. Bakminya enak, boleh pesan setengah porsi. Kemarin makan bertiga cuma habis kira-kira Rp 35.000. Bandingkan dengan batagor di depan butik “Marche” yang Rp 28.000 seporsinya.

5. Makaroni panggang –> ENAK BANGET!! Mahal sih, Rp 79.000 (yang spesial, ukuran sedang), tapi asli TOP BGT!

6. Ternyata pemilik Pia Apple Pie dan Macaroni Panggang itu sama. Selain dua jenis makanan itu, si pemilik juga punya “Death by Chocolate” (dan 2 kafe lagi, cuma aku lupa namanya).

7. Taksi Jakarta sudah banyak yang masuk Bogor. Yang kemaren terlihat adalah Blue Bird dan Putra.

8. Terakhir: Bogor kota hujaaaaannnnn… jadi musti siap dengan berbagai alat pelindung seperti payung, topi, jaket.🙂

9. Eh masih ada yang lebih akhir ding. Kalau pulang ke Jakarta naik KRL after jam 5, ada kemungkinan cuma sampai stasiun Manggarai, walaupun resminya harusnya sampai stasiun Kota. Trus, ternyata naik KRL gak punya tiket pun gak diapa-apain sama kondekturnya (!).

Demikianlah kisah wisata kulinerku.. eh PO.. eh FO.. eh.. ah gitu lah pokoknya.😀

From → jalan-jalan

One Comment
  1. biasanya orang klo wisata kuliner, tujuannya adalah makan lebih banyak macam makanan dgn porsi sedikit utk tiap macam makanan (mgkin mengingat kapasitas perut yg terbatas). tp aku lihat di foto2 nya, setiap makanan dimakan adalah dalam porsi full, akibatnya pasti cepat kenyang dan males utk makan makanan lain. jd wajar sih akhir nya jd wisata po, sebanyak apa pun beli, ga dimakan ko🙂

Comments are closed.

%d bloggers like this: