Skip to content

Berenang di Ujung Dunia

January 2, 2007

oceanpark

Akhir tahun 2006, alias tanggal 31 Desember 2006, aku + Debe memutuskan untuk nekat maen ke Ocean Park BSD. Dibilang nekat, karena kita gak tau apa mereka buka hari itu (Idul Adha kan), di sebelah mana lokasinya, naek apa ke sana dan harus turun di mana. But, daripada bosen di kost aja berduaan …🙂

Singkat cerita sampailah kita di sana, beli tiket, makan, dan berenang, lalu pulang. THE END.

Hahaha.. terlalu singkat ya.😛 Hmm, Ocean Park itu jauuuuhhhhh banget!! BANGET!! Kita berangkat naek kendaraan umum, gak lewat tol, makan waktu 2 jam lebih, mungkin hampir 3 jam kalau waktu nunggu kendaraannya dihitung juga.

Rutenya: Grogol – Halte Busway Citraland – Kalideres – Cikokol – Ocean Park. Empat kali ganti kendaraan, di mana yg terakhir taksi. Nunggu taksinya lumayan lama tuh. Kita gak tau bahwa ada angkot Kalideres – Ocean Park. Waktu pulangnya baru tau. So pulangnya cukup naek angkot ke Kalideres, dilanjut bis ke Citraland, trus bajaj ke kost. Lebih cepet dikit sih, tapi tetep 2 jam-an. Blah!

Anyway, tempatnya bagus, bikin betah deh. Bersih. Tertib. Aman. Di titik-titik tertentu ada Life Guard yang siap sedia kalau ada apa-apa. Bersih karena penjunjung gak boleh bawa makanan sendiri ke lokasi kolam renang. Kalau mau makan ya beli (dan dimakan) di kios-kios yang tersedia. Jadi gak ada tuh ceritanya 1 keluarga besar *nenek-papa-mama-kakak-adik-baby sitter-pembantu* di mana yang berenang anak² doang sementara orang dewasanya “numpang piknik” a.k.a makan-minum-nyampah di pinggir kolam, kadang sambil nyuapin si anak dari pinggir kolam sehingga nasi dan lauk-pauknya ikutan berenang juga. Sebel banget deh kalau ketemu keluarga yang kayak gitu. Jorok.

Untuk alat pembayaran, kita harus sewa smart card dengan deposit sekian rupiah (secukupnya untuk beli tiket, sewa loker, beli makan, sewa ban). Smart card ini bisa diisi ulang kalau kurang. Nanti waktu pulang kalau depositnya lebih, ya di-refund.

Fasilitas dan jenis permainan airnya oke banget. Ada area untuk anak-anak, untuk dewasa, kolam arus (mengelilingi area Ocean Park, cukup panjang, puas pokoknya), perosotan yang melingkar-lingkar *apa ya namanya*, kastil-kastilan, jembatan, puri, menara, ember tumpah, sembur-semburan air, wis pokoke banyak pilihan lah!😀

Udah pasti banyak banget spot untuk take photos. Tapi karena kita cuma berdua, selagi berenang gak ada foto, kameranya disimpan di loker karena gak ada yang jagain. Banyak juga tempat² yang belum kita singgahin, menara², puri, kapal, panggung di atas gerbang masuk, dll, karena waktunya gak cukup. Sayang yah.😦

Ruang bilas dan gantinya cukup luas, lokernya juga banyak, gak usah takut gak kebagian. Saluran airnya juga masih lancar.. car, puas deh bilasnya. *mungkin karena masih baru? hehe*

Satu yang agak ngganjel. Loker di sana untuk nguncinya harus pake koin. Satu koin untuk sekali ngunci, harganya 5 ribu. Mahaaall. Kalau sering bolak-balik ambil barang dari loker yaa.. gitu deh.. tekor. Komersil?? Silakan dinilai sendiri…🙂

Jadi mungkin bagusnya maen ke sana banyakan aja, biar bisa gantian jaga barang (gak usah sewa loker). Trus harus dari pagi (kita sampe sana udah jam 2-an), biar puas. Oya, mereka buka dari jam 7 pagi *klo gak salah inget* sampe jam 7 malam *klo ini pasti gak salah, hehe*. Tapi khusus kemaren itu sampe jam 8 malam.

Menjelang tutup ada parade tokoh-tokoh kartun dunia. Siangnya mereka tampil juga deh kayaknya, buat menghibur anak-anak *gak perhatiin*. Entah mereka ada setiap hari atau khusus di hari itu dalam rangka akhir tahun.

Aku paling suka di kolam arusnya. Haduuuhh.. nyaman banget dah pake ban gede keliling-keliling. Belajar meluncur dikit-dikit, asik banget, tinggal pegangan ban, gak usah tergantung kemurahan hati partner renangku, hahaha.. *biasanya aku minta tandem sama yg bisa renang*

Oya, ada pantai buatannya juga lhooo.. lengkap dengan ombak yang mengalun, mengayun, dan memecah di pinggir pantai. Bisa tiduran di pinggir, pura-pura sun bathing, membiarkan ombak yang datang dan pergi membasuh tubuhmu. Atau acting kejar-kejaran sepanjang pantai, di mana ombak pecah di kakimu. Atau sekedar duduk memeluk lutut sambil menatap ke kejauhan. Hahahaha…

Sayang seribu sayang, gak sempet motret waktu kita maen di pantai. Hiks.

Kapan-kapan pengen balik lagi. Biarpun jauh, ibarat di ujung dunia *hey, buatku yg jarang maen jauh, 2-3 jam perjalanan itu udah kayak ke ujung dunia😛 *, tapi worth sih. So.. yuk yuk yuk???😉

From → jalan-jalan

Comments are closed.

%d bloggers like this: