Skip to content

Why I Hate Flying

December 12, 2006

Pertama, aku dari kecil mabokan. Jangankan pesawat, untuk naek mobil aja, dulu nih, belom masuk mobil, masih beberapa menit sebelum berangkat, aku udah muntah duluan. Di luar mobil! Padahal baru ngeliat mobilnya. Jangan ditanya kalo udah nyium bau interior itu mobil. Blah! Sumpek, apek, gak segar. *mau parfum mobil sewangi apapun menurutku tetep kalah dengan bau oksigen. euuh, emang oksigen berbau yah? :p *

Kedua, aku gak suka berada dalam satu ruangan tertutup dengan akses keluar yang terbatas. Ngerti ya. Beda kalo di kantor mah. Biarpun ruangan tertutup tapi kan ada pintu yang bisa setiap saat aku lewatin untuk ngakses ‘dunia luar’.

Ketiga, aku gak suka perasaan ‘diriku diam di tempat’ sementara benda yang membawa diriku bergerak. Padahal itu esensinya mobil/pesawat ya. Tanpa kita perlu bergerak bisa sampai ke tujuan.

Makanya aku selalu minta duduk di bangku depan, karena di situ aku bisa leluasa melihat ke luar, sehingga seolah-olah aku berada di luar dan seolah-olah aku juga bergerak bersama kendaraan yang membawaku. Plus bonus karena itu bangku satu-satunya di mana aku bisa mengontrol jendela setiap saat dan mengarahkan AC sesuka-suka hatiku, hahaa.

Mungkin aku nih penderita motion sickness plus klaustrofobia ringan ditambah sakit psikis alias sugesti ‘belom-belom udah takut duluan’.

So, masuk akal kan kenapa aku gak suka terbang? Mana bisa seenaknya minta berenti untuk turun dari pesawat. Dan sampe sekarang belom ada kursi penumpang di bagian depan yang langsung menghadap kaca. Udah gitu AC pesawat tuh kuencengnya minta ampun, karena untuk ngimbangin panas mesinnya. Trus juga, karena pesawat itu melayang, gak ada perasaan ‘nyentuh tanah’. Klo mobil kan ada ‘gruduk-gruduknya’, yang bikin aku masih ngerasa bersentuhan dengan bumi.

Kalau mobil aku kasih nilai 2 (dari maksimum 5) untuk derajat penyiksaan, kereta api 3, truk tentara bak tertutup 4 (aku pernah neh naik ini waktu jaman ospek kuliah, aduuuhh tersiksa banget), kalo pesawat… nilainya 10. Haha. Artinya aku benci banget banget banget. Tersiksa bangeeeeeeettttttt setiap kali naek pesawat tuh. Aku bisa ngerasain perasaannya si B.A anggota The A Team yang badannya paling gede itu, yang setiap kali mau terbang, kalo gak digebuk kepalanya sampe pingsan ya dibongohan (bhs sunda, artinya dikelabui atau dilakukan tanpa sepengetahuan orang ybs) disuntik bius sama temen-temennya.

Aku gak suka terbang dari mulai take-off.. terbang.. sampai landing lagi. Di setiap detiknya gak ada satupun yang enjoyable.

Nah. Kemaren nih, tambah lagi 1 alasan untuk membenci terbang.

KUNCI KOPERKU DIRUSAK!!!!

Koperku Polo yang pake kunci kombinasi angka itu lho. Nah kompartemen kuncinya ini dipotong orang. Keliatan kok bekas potongannya, mulus miring seperti ditebas benda tajam. Jadi tadinya itu koper gak mau aku masukin bagasi, karena klo gak salah dulu Rina juga kopernya bisa dibawa ke tempat duduk. Tapi di dekat counter check-in aku dicegat, disuruh masuk bagasi. Ya sudah. Eh waktu udah mendarat, ambil bagasi, kondisi koperku udah begitu. Pasti oknum bandara atau maskapai penerbangannya tuh yang ngelakuin! Kurang ajar banget gak sih. HUH!

Kemaren itu, begitu ngeliat koperku digituin orang, uuuhhh langsung bete banget. Udah mah masih gak nyaman karena pesawat siang itu banyak goncangan, dapet hal beginian. Yang terlintas pertama kali tuh: I HATE INDONESIAAAAAAAAAAAAAAAA!!! Bahkan maskapai penerbangan sekelas Garuda aja gak terjamin keamanannya coba.

Jadi begitulah. That’s why I hate to fly. Whatever you say. Hehe.

Nah, aku kan pernah posting tentang “Once good thing comes, then they come in rows”. Kali ini yang terjadi sebaliknya. Once bad thing comes, they come in rows, too.

Habis insiden koper, aku naek taksi pulang, taksi Express. Pas udah sampe, mau bayar dong. Argonya 43 ribu-an, ditambah surcharge resmi tujuan Grogol 10.500, harusnya kan total sekitar 55 ribu. Eh sopirnya dengan entengnya bilang, “Kasih 70 ribu aja Bu, itu tarif minimal dari bandara.”

Teeengg!! Darahku langsung naek. Masih tersisa emosi sebelumnya neh. *kan, kayak gini nih Indonesia, premanisme di sana-sini* Dengan judesnya aku jawab aja, “Gak. Nih, 60 ribu aja.” Si sopir seolah-olah pasrah trus komentar, “Ya udah deh”. Ehhh.. begitu aku turun dia maen jalan aja. Aku gedor dong jendelanya! Mau bawa kabur bagasiku apa?? Trus tau gak! Dia berenti lalu dengan kurang ajarnya kasih isyarat dengan tangannya – nunjuk² ke arah bagasi – supaya aku buka bagasi sendiri dan nurunin barangku sendiri.

GEBLEK!! Woy Pak! Aku juga ngegedor bukan mau minta kamu nurunin barangku. Tapi nyegat kamu kabur. Trus bukannya ngerasa gitu ya, udah ngelakuin kesalahan, malah seolah bilang “Kamu gak mau ngasih duit lebih, aku gak mau repot-repot buat kamu”. Iiiihhh… mental rendahan.

*emosi*

Sorenya bad thing masih berlanjut. Untuk ngilangin cape dan bete, aku creambath, sampe sore. Pulangnya naek taksi Blue Bird, kena macet sejak dari Harmoni. Aku bilang sama si sopir, “Pak, nanti habis jembatan Tomang belok kiri aja ya”. Eeehh, dia belok kiri SEBELUM jembatan, masuk ke jalan Cideng. Blas! Emosi lagi aku. Macetnya tuh paaaaraah banget. Untuk kembali ke jalur yang bener taksiku harus antriiiiii panjang lagi. Sedangkan kalau aku turun di situ, aku tetep harus bayar argo padahal aku belum sampai tujuan. Rugi dong. Keenakan di dianya, dapet bayaran gede. Akhirnya aku suruh balik ke Harmoni aja, dan aku turun di Carrefour. Tau gitu mah tadi dari Harmoni lurus aja.😦

Pulang dari Carrefour, di perjalanan aku di-sms temen kos.

“Blazermu warna coklat hancur warnanya, smua kaget. Mbak mau ksh tunjuk dulu trus mau minta tanggung jawab laundrynya.”

O H. M Y. G O D.

Really, once bad thing comes, they come in rows.

 

 

PS: Sekarang aku lagi kena radang tenggorokan dan hari pertama datang bulan. Lengkaplah sudah.

From → bragging

Comments are closed.

%d bloggers like this: