Skip to content

Night in Metro Marina Ancol

November 23, 2006

kerangLast nite we’re doing our first photo hunting.

Tapi sebelomnya ditraktir makan seafood dulu di Dapur Umum Ancol. Orang-orang bilang di situ murah meriah. Menurutku? Hmm, biasa aja sih, gak murah-murah amat juga. Tapi kepitingnya masih kalah fresh dan kalah padet sama Sarang Kepiting.

mirrorframeAda pengalaman unik sesaat sebelom pulang. Tamu di meja sebelah kita pulang dengan menyisakan seporsi gurame goreng utuh. Kebanyakan kita kalo ngeliat kayak gitu paling cuma komentar doang, “Ih sayang banget”, lalu nyeletuk becanda, “Mendingan buat kita yah”. Tapi bener-bener cuma sebatas mulut tanpa action apa-apa. *biarpun dalam hati tergoda untuk ‘mungut’ itu makanan, tapi masih gedean gengsi dan malunya kan, hayo ngaku ;)*

Bener-bener surprise waktu one of us ternyata cukup cuek untuk interupt si mbak pelayan selagi mberesin itu ikan, “Mbak, itu ikannya tamu tadi, gak dimakan ya? Sini, sini, kasih kita aja.” Haha! Sayang aku gak merhatiin mimik si mbak saat itu. Mungkin bakal menarik mengabadikan expresi bengongnya si mbak.😀

windowframeBegitulah, akhirnya sang ikan dengan suksesnya kami preteli. Rejeki emang bisa datang kapan aja.😛

Habis makan kita jalan ke kompleks Metro Marina, trus foto-foto seputar situ. Ada rumah-rumah contoh yang boleh dimasuki. Kesempatan untuk berpose seakan-akan itu rumah sendiri. *norak, hehe*

shadowsTapi karena gak direncanakan dulu, motretnya gak terarah. Suka-suka aja. Hasilnya ya gak ada beda dengan foto-foto dokumentasi jalan-jalan. Kali lain ditentuin dulu deh temanya. Seenggaknya direncanain dulu mau latihan motret yang kayak apa.

Eh tapi di saat terakhir gak disengaja kita berdiri pas di belakang lampu sorot yang menghasilkan bayangan di tanah. Keren juga waktu difoto. Itu salah satu object yang rame-rame dipotret oleh semua orang.

Pulangnya, setelah aku download dari kamera, baru aku notice bahwa di beberapa foto ternyata tasku mengganggu. Ggrrrrhhhh!!! Foto di samping ini pasti akan lebih keren kalau saja bayangan kakinya gak tertutupi tas. Ugh!

Comments are closed.

%d bloggers like this: